Kisah Kasih Koreak- Episode 1

Stay with me – Sam Smith

KKN? Banyak pikiran aneh waktu gue ngebayangin harus tinggal di desa orang selama dua bulan. Gue udah ngerasa ogah-ogahan awalnya, apalagi gue belum kenal banget sama temen-temen satu kelompok gue. Malam sebelum keberangkatan, gue nangis ga mau berangkat, kangen rumah padahal baru gue tinggalin hitungan jam. Biasalah sindrom anak rantau setelah pulang. Gue belum mempersiapkan apa aja yang harus gue bawa, padahal besok udah harus berangkat jam 4 pagi, yang gue tau cuma bawa makanan aja banyak-banyak bahahaha.

Temen-temen gue nginep di kontrakan gue biar lebih deket ke tempat ngumpulnya. Gue cuma satu kabupaten sama Allisha dan tetep aja jauh. Akhirnya setelah perjalanan panjang, gue nyampe di Kecamatan Cigandamekar, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. Perjalanan yang cukup lama membuat gue lelah, belum lagi barang bawaan yang banyak, rasanya pengen ngegelepar di kecamatan. Ketika itu, kelompok kami langsung dijemput oleh Bapak Kadus 4 menggunakan mobil kijang biru milik Pak Kades. Mungkin bapaknya kaget karena bawaan kami banyak banget tapi beliau tetap tersenyum. Mungkin karena baru awal ketemu kali ya jadi bapaknya agak kaku gimana gitu. Kebetulan gue duduk depan, duh gue bingung mau ngobrol apa, apalagi udah capek gini suka males ngomong. Sepanjang perjalanan gue hanya basa basi dan senyum haha hihi aja. Gue sebenarnya agak kaget dengan jalan masuk ke desa yang bakal gue tinggalin. Sebelum masuk ke desa gue, kita harus ngelewatin hutan dulu selama 10 menit dan ga ada penerangan sama sekali. Bapaknya juga bilang kalo di sini emang gelap, tapi aman kok ga ada apa-apa. Gue hanya ber-oh ria aja.

Kordes gue, Okta udah nyampe duluan karena mencari tempat tinggal. Sebelumnya dia udah ngirimin video isi rumahnya, pas gue ngeliat videonya, berasa nonton film horor tapi kita ngiranya itu rumah satu-satunya di desa itu yang kosong, jadi pasrah ajalah. Akhirnya nyampe di Desa Koreak sekitar jam 4 sore. Setelah ngobrol sedikit dengan Bapak dan Ibu Kadus 1 sang pemilik rumah, kita istirahat sebentar. Kebetulan Okta minjem motor punya Damar, mahasiswa Manajemen yang KKN di desa sebelah. Gue sama Alif memutuskan untuk membeli air minum dan keperluan lain di warung yang ada di desa itu. Gue berusaha sabar dan menerima keadaan aja, yaudahlah jalanin aja dulu toh cuma dua bulan ini.

Malam pun tiba. Suasana semakin hening. Gua ga terlalu inget sih malam pertama itu ngapain aja. Jadi kita tinggal berenam di rumah itu, gue, Alif, Vindy satu jurusan, Agribisnis, sedangkan Okta, Ratna, dan Dewi dari jurusan Manajemen. Yang paling gue inget adalah jadi waktu itu kita mau makan. Ingetnya makan mulu maap. Gue ga inget sih nasi datangnya darimana, lupa dikasih atau kita beli beras ya, kayaknya sih nasi dikasih sama Ibu Kadus 1 deh. Nah lauknya itu, kebetulan Vindy bawa nugget, akhirnya kita goreng nugget satu bungkus dan gue juga bawa rendang yang dibekali Mbah gue. Setelah selesai digoreng, pas dicobain ternyata nuggetnya udah rusak gitu karena ga dimasukkin ke dalam kulkas. Kasian Vindy padahal udah beli dua bungkus 😦 Alhasil kita makan rendang dan daging dendeng yang dibawa Okta. Abis itu kita mau bersih-bersih. Alhamdulillah di rumah itu udah ada kamar mandi walau letaknya agak jauh dari ruang depan. Yah tipikal cewe kebanyakan yang ke kamar mandi selalu rame-rame, jadi gue, Ratna, sama Dewi ke kamar mandi bareng. Gue duluan mau ngambil wudhu, tiba-tiba “AAAAAAA”, cewe-cewe pada teriak termasuk gue karena lampunya mati. Gue yang masih belum konek, baru ngeh mereka udah ngibrit lari ke depan padahal gue udah teriak jangan tinggalin gue. Kaki Ratna sampe kepentok meja karena lari ga karuan. Ternyata listriknya turun, karena kita nyalain mesin air. Takut tapi pengen ketawa.

Keesokan harinya, kita menghadiri acara penyambutan di Balai Desa dan berkenalan dengan aparat desa. Sorenya, cewe-cewe jalan-jalan keliling desa menyapa penduduk, berasa artis gitu setiap jalan diliatin dan kita senyam senyum melambai-lambaikan tangan. Para warga pun banyak bertanya di mana kami tinggal. Lalu kami menjelaskan lokasi rumah kami yang terletak agak ke belakang. Kemudian mulai ada bisikan-bisikan warga, gue ga ngerti sih mereka ngomong apa karena mereka bicara bahasa Sunda. Intinya kata Dewi, rumah kita itu angker bahahaha. Awalnya kami ga terlalu memikirkan keadaan rumah itu. Tapi sebelumnya gue mau ngejelasin dulu, rumah yang kita tempati itu kayak gimana. Rumah itu adalah rumah tua yang luas terdiri dari ruang depan yang luas dan lebar ke belakang. Ada 7 kamar, tapi hanya 4 kamar yang bisa ditempati. 2 kamar yang terletak di dapur itu tidak pernah kami buka karena isinya agak agak horor gitu haha. Kamar yang letaknya sebelah kamar gue dan Vindy itu agak lembab dan kayak kamar pengantin karena tempat tidurnya ada kelambunya gitu, persis kamar zaman dulu. Kamar yang satunya lagi luas dan ga terlalu serem sih, tapi Alif ngotot ga mau tidur di situ dan akhirnya mereka berdua memutuskan untuk tidur di sofa ruang depan. Kasihan mereka 😦 Terus ada dua kamar kayak gudang, dapur, kamar mandi dan di samping rumah ada sumur tempat nyuci piring. Suasana di rumah itu makin ga enak, kita pun ikut tersugesti dengan hal-hal horror itu, kecuali Okta yang pemberani. Harapan kita cuma Okta. Selama seminggu di sana, cewe cewe selalu pergi ke kamar mandi bareng karena letaknya di belakang. Sudah tidak tahan lagi dengan rumah itu, kita memutuskan untuk kabur. Eh engga deng. Kita mencari rumah kosong yang bisa ditinggali secara diam-diam. Walaupun kami tidak jadi pindah rumah, tapi kami menyesal sudah mencari rumah baru, karena akan muncul cerita baru yang lebih menyeramkan.

Bersambung

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s